FANDOM


Jrex4xhz3lwhgqaulc4i
Karena posisinya sebagai pewaris, Hiashi memiliki harapan yang tinggi untuk Hinata dan diikutkan ke pelatihan melelahkan. Namun, dengan lambatnya kemajuan Hinata dan kelemahan berkecil hati, ayahnya sampai menganggapnya sia-sia. Sebaliknya, ayahnya memilih untuk fokus dan mengembangkan adik Hinata, yang terbukti jauh lebih menjanjikan daripada Hinata, membuatnya menjadi pewaris baru. Pada saat Hinata bergabung dengan Tim 8, Hiashi benar-benar telah kehilangan minat pada Hinata, meninggalkan perawatan dan perlindungan kepada Kurenai Yuhi.[5]

Hubungan yang tegang Hinata dengan ayahnya menyebabkan dia kehilangan lebih percaya pada dirinya sendiri dan dia akan sering menghabiskan waktu sendirian, menangis. Tidak sampai dia bertemu Naruto Uzumaki yang membuat persepsi itu berubah drastis. Karena Naruto diperlakukan sebagai orang buangan oleh hampir semua orang di desa, Hinata mendapati dirinya mampu berhubungan dengan keinginannya untuk diakui dan dipuji. Dia kagum bahwa meskipun Naruto tidak memiliki apa-apa dan tidak ada yang bisa diandalkan, ia tidak pernah menyerah dalam percaya ia bisa menjadi sesuatu yang besar seperti Hokage. Dalam anime, Naruto berada di satu titik yang ditunjukkan melindungi Hinata dari pengganggu. Meskipun Naruto tidak tahu, ia menolak untuk membiarkan anak-anak menghina dan merendahkan dirinya. Karena mereka menang jumlah, mereka memukulinya dan melempar dia keluar. Terkejut oleh berapa banyak Naruto ingin membantu dan percaya bahwa dia juga pantas untuk diakui, Hinata terinspirasi. Seperti Naruto, dia akhirnya memutuskan untuk mencoba yang terbaik untuk menjadi kuat dan tidak pernah menyerah, sehingga dia bisa menjadi diakui juga. Dia mengembangkan kekaguman yang kuat terhadap Naruto dan menjadi salah satu dari sedikit orang di desa yang tidak menolak atau menghindari dia. Kekaguman dari Naruto kemudian tumbuh menjadi cinta meskipun peringatan dari para tetuanya untuk menjauh dari dia.[7]

Kepribadian Edit Edit

Hinata ditandai sebagai pemalu, bijaksana, tenang, baik, dan sangat sopan, seperti terlihat dari dia selalu memanggil orang dengan panggilan kehormatan yang tepat. Dia juga sangat lembut, suatu sifat yang Neji dan ayahnya gunakan untuk mempertimbangkan kekurangannya, dan tidak suka bersaing dan berkelahi. Dia terbukti sangat empati, dan, karena dia dibesarkan, sebagai salah satu karakter pertama yang mengidentifikasi dengan masa kecil yang menyakitkan Naruto dan keinginan untuk diakui.[8]

Kembali di masa kecilnya, sebagai hasil dari harapan yang tinggi klan-nya sebagai ahli waris dan pelatihan melelahkan ayahnya dan dia akhirnya dianggap sebagai kegagalan, Hinata telah menjadi sangat pemalu dan tidak percaya diri.[3] Namun, ia telah menunjukkan untuk menjadi seorang pekerja sangat keras (sesuatu yang ayahnya awalnya tidak menyadari), saat ia terus berusaha untuk mengubah dirinya menjadi lebih baik, meskipun awalnya kurangnya rasa percaya diri akan menghambat dia bahkan di misi.[9] Sebagai rangkaian perkembangan, Hinata menjadi lebih terbuka tentang pendapatnya dan percaya diri secara keseluruhan, karena ia menunjukkan kesediaan pada kesempatan untuk mengambil tindakan tegas dari sebelumnya. Pada saat Perang Dunia Shinobi Keempat, keberanian dan kepercayaan diri telah meluas ke bagian di mana dia bersedia untuk menempatkan hidupnya sendiri pada baris terdepan untuk desa, teman, dan keluarga.[10] Jumlah terkuat Hinata baru menemukan kepercayaan diri dan keberanian ditampilkan setelah Neji gugur, meskipun menangis atas kematian sepupunya, dia bisa menenangkan diri dan bahkan mencegahObito Uchiha dari menjatuhkan semangat Naruto.Hinata Hyūga (日向ヒナタ, Hyūga Hinata) adalah anggotaklan Hyūga dari Konohagakure. Menjadi disposisi lemah lembut, kurangnya kepercayaan diri Hinata tercermin dalam keterampilan yang kurang-ciri yang menyebabkanayahnya menganggap bahwa ia tidak cocok untuk posisinya sebagai pewaris klan. Dari pengamatan Naruto Uzumaki, Hinata menemukan sebuah contoh untuk diikuti untuk menjadi lebih tegas, dan seseorang untuk dicintai. Dalam keanggotaannya dengan Tim Kurenai, dia berusaha untuk menjadi cukup kuat agar mengubah dirinya sendiri, jika bahkan sedikit demi sedikit. Akhirnya, ia menikah dengan Naruto dan memiliki dua anak dengannya, Borutodan Himawari Uzumaki.dia mempunyai tetek yg besar

Latar Belakang Edit

Hinata adalah putri sulung dari kepala klan Hyuga, Hiashi, dan sebagai anak sulung, adalah ahli waris-jelas ke rumah utama klan tersebut. Namun, ia tampaknya kehilangan posisi ini untuk adik perempuannya Hanabi, karena pantekdianggap gagal oleh ayah mereka karena dia kurang percaya diri.[5] Ketika dia masih muda dia diculik oleh kepala Ninja dariKumogakure, yang di bawah kedok untuk perjanjian perdamaian dengan Konoha, padahal benar-benar telah dikirim ke sana untuk mencuri byakugan. Ayahnya membunuh calon penculik untuk menyelamatkannya, tapi Kumo menuntut kompensasi dalam bentuk mayat Hiashi karena telah menandatangani perjanjian perdamaian dengan desa hanya beberapa saat sebelumnya. Hal ini pada akhirnya mengakibatkan kematian paman Hinata,Hizashi Hyuga, yang mengorbankan dirinya untuk melindungi klan dan desanya.[6] Insiden ini terutama penting dalam membentuk hubungan awal Hinata dengan sepupunya, Neji Hyuga. 

Tumbuh rasa percaya diri Hinata terutama berasal dari dia kekaguman lama pada Naruto, karena ia terinspirasi oleh antusiasme dan tekad pantang menyerah untuk tidak pernah menyerah apa pun peluangnya. Pada awalnya, Hinata sangat pemalu di sekitar Naruto, terus memerah dan gagap ketika berbicara dengan dia. Namun, karena kepercayaan Hinata dalam dirinya tumbuh dia secara bertahap menjadi lebih percaya diri dengan dirinya sendiri dan keinginannya untuk mendapatkan kasih sayang Naruto. Sebagai rangkaian berkembang, kekagumannya terhadap dirinya tumbuh menjadi perawatan asli dan kasih sayang, akhirnya mengarah dia jatuh cinta dengannya. Hinata juga memiliki keyakinan yang tak tergoyahkan pada Naruto, percaya bahwa ia suatu hari akan mencapai tujuannya menjadi Hokage. Selama invasi Pain, Hinata akhirnya mengaku cintanya ke Naruto dan juga bersedia mengambil risiko hidupnya untuk melindunginya.[11]Setelah Neji dibunuh oleh Obito, ia menarik diri bersama-sama meskipun rasa sakit dia merasa begitu dia bisa menginspirasi Naruto sekali lagi untuk tidak menyerah pada dirinya sendiri, mengulangi bersama nindō mereka, menunjukkan seberapa jauh ia telah datang.[12] perasaannya untuk Naruto telah akhirnya menjadi keinginan terbesarnya, hanya untuk bersama dengan Naruto, seperti yang ditunjukkan melalui Tsukuyomi Tak Terbatas. Keinginan ini akhirnya akan menjadi kenyataan bertahun-tahun setelah perang, ketika Hinata dan Naruto menikah dan memulai sebuah keluarga mereka sendiri, dengan dua anak yang seperti dia dan suaminya, serta akan selalu dicintainya.

Hinata bisa bergaul dengan baik bersama pasangan timnya. Kiba telah menjadi salah satu teman dekatnya, dan tindakannya ke arahnya sering termotivasi oleh keprihatinan baginya, seperti ketika ia mendesaknya untuk pergi jika dia cocok dengan Neji atau Gaara selama Ujian Chunin. Kiba juga menyadari perasaannya untuk Naruto, karena ia cenderung menggodanya tentang mereka dengan memalukannya dengan mengatakan Naruto dia dekat ketika ia tidak atau menunjukkan ketika dia tersipu ketika berpikir tentang Naruto. Shino memiliki keyakinan yang tenang pada Hinata, dan akan membuat titik meyakinkan orang lain ketika mereka ragu atau khawatir tentang dia. Hinata juga yang paling dekat dengannya senseinya, yang tidak hanya tertarik pada pertumbuhan Hinata sebagai seorang ninja tetapi juga sebagai pribadi. Dia tahu perjuangan pribadi Hinata dan tidak seperti ayahnya menuntut dia, Kurenai mencoba yang terbaik untuk melatih Hinata dalam cara di mana dia tahu murid yang terbaik akan merespon. Setelah Hinata di K.O. untuk terakhir kalinya oleh Neji di Ujian Chunin, Kurenai diam-diam mengucapkan selamat atas tekad muridnya dan ketekunan. Saat Kiba, Kurenai menyadari kasih sayang untuk Naruto dan mendorong dia untuk mengekspresikan dirinya kepadanya. Pada akhir Bagian I, Hinata mampu membina hubungan yang lebih baik dengan Neji dan ayahnya dan mulai berlatih dengan mereka, serta tumbuh lebih dekat dan lebih kuat bersama-sama sebagai sebuah keluarga.

Penampilan Edit Edit

Hinata memiliki rambut biru gelap dan kulit putih-sifat yang ia diwarisi dari ibunya. Dia juga memiliki mata putih klan-nya, yang memiliki warna lavender di anime. Dia biasanya terlihat dengan malu-malu, ekspresi malu di Bagian I, tapi kurang begitu dalam Bagian II, dengan pengecualian ketika dia sekitar Naruto. Seperti bagian dari klan, ia memiliki Byakugan yang terkenal, ketika diaktifkan, merangsang pembuluh darah dan arteri segera di sekitar matanya untuk jauh lebih menonjol.

Dalam Bagian I, rambutnya dalam waktu singkat, diratakan dengan gaya potong hime tepat di atas dahinya, dengan untaian membingkai wajahnya sampai dagu. Dia mengenakan jaket berkerudung-berwarna krem dengan simbol api di sebelah kanan atas dan lengan kiri dan bulu di sekitar manset dan hem, dengan celana biru tua. Setelah mendapatkan peringkat genin, dia memakai pelindung dahi Konohanya di lehernya. Pada Ujian Chunin final, Hinata mengenakan blus biru muda lengan panjang, dengan kerah tinggi, dan celana biru tua. Sementara di rumah, ia terlihat dalam pakaian tradisional Hyuga, yang terdiri dari jubah yang sederhana, longgar dengan hiasan berwarna berbeda, dan di bawah memakai kaos.[13]

Dalam Bagian II, Hinata tetap menggunakan gaya hime lurus, tapi dia telah membiarkan rambutnya tumbuh sepinggang, sementara untaian pendek yang membingkai wajahnya telah tumbuh panjang sampai bahu. Sosoknya juga telah tumbuh menjadi lebih feminin. Dia juga mengenakan sebuah pakaian terdiri dari jaket-berkerudung longgar, lavender dan krim dengan manset lavender di atas baju jaring besi dengan celana biru tua dan hitam, sandal bertumit rendah. Meskipun dia masih memakai pelindung dahi nya di lehernya, warnanya telah berubah dari biru menjadi hitam. Dalam salah satu omake, ia terlihat mengenakan celemek krem dan syal biru muda diikat dengan gaya bandana. Dalam omake lain, ia terlihat dalam pakaian kasual yang terdiri dari celana capri coklat, sandal coklat, dan hijau tua, jaket pendek dengan simbol api di sisi kanan atas dadanya. Manset jaket itu digulung ke tengah lengannya; bagian dalam jaket itu terbukti berwarna krem. Hinata memiliki blus lavender ringan di bawahnya. Selama Perang Dunia Shinobi Keempat, ia mengenakan seragam jaket antipeluru standar desanya. Alih-alih memakai pelindung dahi dari Pasukan Aliansi Shinobi, dia tampaknya memilih untuk tidak memakainya sama sekali.

Dua tahun setelah Perang Dunia Shinobi Keempat, Hinata, menjadi dewasa muda, telah mengubah pakaiannya sebelumnya yang sedikit lebih mengungkapkan dan bentuk-pas. Dia kini terlihat mengenakan blus lavender ringan, lengan gaya kimono dengan garis-garis vertikal, diikat dengan obi ungu gelap di sekitar pinggangnya. Dia memakai sepasang celana pendek biru gelap dengan stoking paha tinggi, sampai bagian paha atas, dan telah merubah sandal Ninja rutinnya untuk menjadi bot berhak tinggi hitam. Rambut Hinata telah sedikit meningkat panjang dan volumenya. Dia juga tidak lagi memakai pelindung dahinya. Sementara bebas tugas, dia memakai kemeja lengan panjang abu-abu di bawah kemeja merah muda, celana hitam di bawah rok berwarna krem panjang dengan garis-garis horizontal merah muda, dan sepasang sandal cokelat. Dia juga terlihat mengenakan jaket-berkerudung lavender.

Beberapa tahun kemudian, bibir Hinata menjadi lebih penuh dan ia mulai mengikat rambutnya ekor kuda. Dia juga mengenakan pakaian yang terdiri dari gaun lengan panjang, berkerah kemeja putih, lavender, dan celana biru.

Kemampuan Edit

Meski dianggap gagal dalam Bagian I oleh ayahnya, Hiashi, Hinata menjadi bertekad untuk tumbuh lebih kuat, yang ditampilkan selama pertandingan awal Ujian Chunin dengan sepupunya, Neji, menolak untuk mundur dan melawan dia tampaknya baik meskipun kalah. Setelah Ujian Chunin, tekad baru ditemukan Hinata memungkinkannya untuk lebih mempertajam dan mengembangkan kemampuannya, akhirnya mengubah pendapat ayahnya tentang dia dan menjadi Chuninpada sargat time-skip.[3] pada saat Perang Dunia Shinobi Keempat, Hiashi bahkan menganggap putrinya cukup kuat untuk melindungi sepupunya, Neji, sekarang seperti dia melindungi dirinya.[14] Naruto juga memuji kekuatan Hinata, mengingat bagaimana dia berjuang melawan Pain ketika ia tidak mampu.[15]

Taijutsu Edit

Sebagai anggota dari klan Hyuga, Hinata mengkhususkan diri dalam pertempuran jarak dekat. Dia berjuang dengan gaya tempur tanda tangan klan-nya: Pukulan Lembut, yang mengambil keuntungan dari kemampuan byakugan untuk melihat sistem jalur chakra lawan dan kemampuan unik mereka untuk mengusir chakra dari setiap titik pada tubuh mereka. Hal ini memungkinkan dia untuk pembedahan menyuntikkan chakra ke jaringan chakra lawan untuk menyebabkan trauma internal yang parah dengan kekuatan eksternal yang minimal. Keahliannya dalam Pukulan Lembut begitu besar sehingga ia bisa menggunakannya untuk menyembuhkan dislokasi bahu Naruto.[16] Awalnya, dia dianggap lemah oleh standar Hiashi, bahkan . yang dibandingkan dengan adiknya.[5] Namun, di anime, setelahTsunade menjadi Hokage, Hiashi memercayainya untuk memulai pelatihan di Pertarungan Senbon: sebuah ritual klan Hyuga yang rumit di mana seseorang harus berkelahi hampir seribu kali berturut-turut.[17]

Selama timeskip, Hinata meningkatkan keterampilan taijutsunya, dan menampilkan berbagai besar teknik klan-nya. Dia terampil dapat menggunakan Tapak Vakum Delapan Trigram, yang menciptakan gelombang besar chakra yang menargetkan lawan dari kejauhan, namun masih menyerang poin penting, mampu menangkis beberapapaku kayu dengan itu.[18] Dia bisa juga berkolaborasi dengan Neji menggunakan Tapak Dinding Vakum Delapan Trigram, yang merupakan variasi yang lebih kuat dari Tapak Dinding Vakum Delapan Trigram.[19]Dalam Bagian II dari anime, Hinata belajar Delapan Trigram Tiga Puluh Dua Tapak, di bawah umur versi salah satu teknik klan Hyuga yang paling kuat Delapan Trigram Enam Puluh Empat Tapak.[20] Kemudian, melalui instruksi Neji, Hinata menjadi mampu melakukan Delapan Trigram Enam puluh Empat telapak lengkap tangan untuk menangkis salah satu mini-klonEkor-Sepuluh.[21]

Hinata juga terus mengembangkan fleksibilitas alam nya. Hal ini terlihat selama pertempuran melawan Nurari, ketika ia mampu menghindari sebagian besar serangan, meskipun tubuh elastis musuh.[22] Hal ini pada akhirnya mengembangkan Perlindungan Delapan Trigram Enam Puluh Empat Tapak, suatu teknik yang dapat mengambil keuntungan dari fleksibilitas yang besar dan koordinasi untuk serangan dan paertahana pada waktu yang sama.[23]

Hinata juga telah mengembangkan senjata asli sendiri, termasukLangkah Lembut Pukulan Singa Kembar, yang ia gunakan untuk menguras chakra dari jaringan chakra lawannya dengan satu sentuhan. Hinata dapat menggabungkan teknik ini dengan Delapan Trigram Enam puluh Empat Tapak untuk membuatnya lebih mematikan.[24] Dalam anime, ia mampu mengalahkan Neji sebentar selama pelatihan mereka,[25] dan mematahkan Pedang Pengganggu Chakra Pain dengan mudah.[7]

Dojutsu Edit Edit

Sebagai anggota dari klan Hyuga, Hinata memiliki byakugan: sebuahdōjutsu kekkei genkai yang memberikan visi dekat 360° (dengan pengecualian dari tempat kecil buta di bagian atas ruas tulang belakangvisi), x-ray dan kemampuan untuk melihat sistem jalur chakra. Hinata bisa fokuskan penglihatan byakugan untuk secara drastis meningkatkan jangkauan dalam satu arah untuk setidaknya 10 kilometer.[26] Byakugannya juga dapat melihat melalui genjutsu,[27]dan membantu Ino dan menentukan Teknik pertukaran Tubuh Pikiran.[28] Dalam anime, dia bisa menggunakan byakugan untuk memperbesar, efektif melihat setiap serangga kecil di daerah, dan juga bisa melihat diinframerah.[29] Byakugan Hinata bahkan dapat secara akurat melihat chakra jarum cepat dan target kecil.[30] Dalam Bagian II dari anime, sementara byakugan Hinata pada awalnya diatasi oleh labirin kristal Guren, yang membiaskan cahaya untuk memperbanyak gambar Guren, penguasaan baru Hinata dari kekkei genkainya bisa menyesuaikan diri dengan cahaya untuk secara akurat melihat jaringan chakra nyata Guren dan bukan refleksi.[20]

Kontrol Chakra Edit Edit

Setelah Ujian Chunin, Hinata berlatih lebih keras untuk menjadi lebih kuat, berkembang dengan cara mengambil keuntungan dari kontrol chakra yang sangat baik padanya. Hasil pelatihan ini ditunjukkan, di anime, saat ia melatih di samping air terjun, di mana dia membentuk sebuah bola air di sekitar dirinya. Dia kemudian ditampilkan membentuk jarum chakra yang ia gunakan untuk menyerang segerombolan lebah. Kontrol chakra baru ditemukannya juga bisa memancarkan aliranchakra dari telapak tangannya untuk menciptakan pisau yang sangat tajam, yang dapat digunakan untuk mencapai target apapun di bidang visinya. Karena kontrol chakra yang sangat baik padanya, Hinata dapat bebas memanipulasi ukuran dan kekuatan pisau chakra, efektif memungkinkan dirinya untuk menggunakan teknik ini untuk menyerang dan bertahan.

Dalam Bagian II dari anime, kontrol chakra Hinata telah maju cukup untuk setidaknya setara dengan dari ninja medis, karena dia adalah salah satu dari empat Ninja dipilih untuk melakukan Empat-Sudut Segel Penghalang, untuk menyegel Ekor-Tiga. Ino, meskipun dilatih sebagai ninja medis, mengalami kesulitan menjaga dan mengendalikan chakranya untuk mempertahankan segel, sementara Hinata berhasil dengan relatif mudah. 

Ninjutsu Edit

Hinata memiliki pengetahuan medis, mampu membuat salep khususuntuk membantu penyembuhan luka. Juga, Hinata mampu menggunakan byakugan dan Pukulan Lembut untuk tujuan medis, seperti yang terlihat ketika ia menggeser bahu Naruto di Perang Dunia Shinobi Keempat tersebut. Dalam anime, Hinata ditampilkan dapat menggunakan ninjutsu medis, menyaksikan dari penggunaannya dariTeknik Tapak Mistik untuk menyembuhkan warga yang terluka dariDesa Hacho.[31]

Transformasi Alam Edit Edit

Hinata cukup terampil untuk belajar dua transformasi alam, Elemen Api dan Elemen Petir pada saat Perang Dunia Shinobi Keempat.[4]

Keterampilan lain Edit Edit

Seperti rekan satu timnya, dia adalah pelacak terampil. Dia secara teratur menggunakan keterampilan ini bersama byakugan untuk memperluas studi tentang daerah. Hinata juga cukup cerdas, karena ia mampu menjawab sebagian besar pertanyaan di bagian tertulis dari Seleksi Chunin Ujian tanpa menampilkan kecurangan. Juga, menurut Naruto, di anime, Hinata adalah seorang juru masak yang sangat baik.[32]

Statistik Edit Edit

Buku Data Ninjutsu Taijutsu Genjutsu Kecerdasan Daya Tahan Kecepatan Stamina Segel Tangan Total
Pertama 1.5 2.5 1 2.5 1 2 1.5 2 14
Kedua 1.5 3 1 3 1 2 1.5 2 15
Ketiga 3 3.5 2.5 3.5 1.5 2.5 2 3 21.5

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.